Bencana Banjir Ala Keke

145Bekerja di kawasan pasti banjir memang sangatlah menyenangkan, menyenangkan banget kalau tiba-tiba masuk chat dari Bos atau twitt info dari account twitter kantor yang menyampaikan “Melihat kondisi cuaca yang tidak kondusif, operasional kantor Nutrifood rawabali ditiadakan”.

Sayangnya kebahagiaan itu nggak berlaku buat aku yang tinggal di luar planet dan harus berangkat dari rumah pagi-pagi buta. Sementara info tersebut dikirim saat aku lagi berjuang nerobos ujan dijalan. Padahal mama udah bilang “Nggak usah kerja Ka, hujan gini jalur ke kantormu pasti banjir. Emang dasar si Keke tuh rajin banget kerja, nggak dengerin apa kata Mama.

Sesampainya didepan kawasan JIEB, air sudah semata kaki. Bapak tukang ojek udah ingetin lebih baik puter balik karena makin kedalam makin tinggi airnya. Lagi-lagi si Keke emang batu, nggak percaya kalau nggak lihat sendiri dan selalu yakin pasti bisa lewatin. Lupa banget kalau saat itu motor masih bebek, sudah tua pula. Jangankan kena banjir, kena hujan gede ajah masuk angin, terus mogok deh.

Nekatlah aku nerobos banjir, awalnya masih bisa nembus ehh bener ajah kata Bapak tukang ojek, airnya tinggi banget dan makin tinggi karena hujan yang semakin besar, mogoklah motor aku. Padahal kantor tinggal beberapa meter lagi. Pikir aku saat itu yang penting nyampe kantor dulu deh, biar harus ngedorong juga gpp, daripada harus pulang ke rumah, kan jauuuhhhh

Tapi ternyata tinggi air nggak memungkinkan untuk dorong motor, karena saat itu tingginya sudah sampai jok motor, kebayang dong Keke cantik dorong-dorong motor yang hampir kelelep, untung aku pake masker, kan nggak malu-malu amat kalau ada yang ngenalin.

Dan bersama para pejuang banjir, kita putuskan untuk dorong motor ke arah balik. Saat itulah terjadi bencana memalukan disepanjang sejarah hidup aku. Aku jatuh nyungsep karena diserang ombak besar, baca : Truk lewat. Dan motor aku hilang kelelep air. Dengan nggak tau malunya teriak-teriak “Ehh Mas motor saya ilang tuh anyut, tolong dong Mas cariin, tolong Mas tolooooooooong”, Dan kalian tau, itu terjadi berkali-kali.

Itu adalah cerita banjir aku ditahun lalu, sekarang si motor tua itu sudah pensiun dan situasi banjir ditahun ini, aku memilih telat ngantor demi nungguin info libur. Alhasil dapet libur 2 hari dan nggak harus dorong-dorong motor kebanjiran lagi. Hehehehe…

Pesan moral dari kejadian ini. Dalam keadaan hujan, banjir dan harus dorong motor jangan pernah buka masker, karena itu sangat membantu menutupi rasa malu kalian.

Tamat.

Advertisements

24 thoughts on “Bencana Banjir Ala Keke

  1. febridwicahya says:

    Mbak, itu banjirnya parah banget ya sampai bisa ilang anyut segala :’ tapi kalau dibayangin gimana mbak keke panik terus minta tolong sewaktu motornya ilang anyuut gitu, kok lucu ya :p *dosanya aku :’

  2. Rahmat_98 says:

    hahaha…. aku kejebak pas depan graha mahakam pas depan kemfood, alhasil harus dorong si su*uki sampe kantor. Eh pas baru aja salin, dapat email dari kantor bahwa hari ini diliburkan… 😥

  3. nanoki says:

    Ceritanya sangat menghibur kak, hahaha.. eh, maaf ._.
    ambil pesan moralnya, iya sekarang aku kalau jalan sendiri juga selalu pakai masker, soalnya sering mengalami kejadian memalukan.

  4. soeman jaya says:

    Itulah sekelumit kisah ‘suka duka dari warga Jabodetabek (baca, Jakarta dan sekitarnya) dimusim hujan … kalau tidak kena banjir rumahnya … yaa, kendaraan-nya kena banjir dijalan raya … hehehe … 😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s