Cantik-Cantik kok Jom(b)lo

Saat dimana mata terasa sudah terlalu lengket untuk menatap layar komputer, terdengar suara BBM masuk.

Saprilla Prakasiwi Putri

Ka, nanti jangan lupa yah jemput ade. Kayanya latihan Taekwondo hari ini cepet deh, ade tunggu di Dado aja yah, sambil numpang WiFi an hahahaa.

Saprilla PP @Salsa

Saprilla PP @Salsa

Salsa (panggilannya) sudah hafal betul watak kakaknya, dia tidak perlu takut tidak akan dijemput karena BBM yang hanya di Read dan tidak dibalas, karena diam Kakaknya itu artinya “OK”. #hanyaberlakudenganpertanyaanadikgw

Rencana lemburpun terpaksa batal, jam lima kurang aku sudah siap-siap pulang, bukan karena takut kalau kelamaan jemput akhirnya nanti Salsa diculik. Tapi, takut kalau kelamaan datang yang terjadi adalah klaim pesanan Donat dia membengkak :(. Perlu diketahui Dado itu adalah singkatan dari Dunkin Donuts -__-.

Tepat adzan magrib aku sampai disana, kebetulan disebrang ada Musholah. Aku memutuskan untuk sholat dulu tanpa mengajak Salsa, karena tamu bulanannya belum pulang :).

K : “Assalamualaikum

A : *Tanpa memalingkan mata dari laptop*Waalaikumsalam

K : “Udah makan brapa banyak Donat?

A : “Baru 3 kok. Ka, ntaran ajah yah pulangnya, selesain tugas dulu nih mumpung WiFi kenceng hehee. Oiya Ka, tadi ditanyain sama Sabam Reno, katanya besok disuruh ke tempat latihan soalnya minggu depan mau ada fight sama Moners Club”

K : *diem mainan handphone*

A : “Ka, idihh orang ngomong dicuekkin”

K : “Ohh, nanya sama Kakak? Kirain lagi ngobrol sama laptop. Lain kali ngobrol sama orang nggak liat orangnya, kamu dikira stress. Mau?”

A : “hahaha iya iya.. bawel hihiii piss”

K : “Kenapa Reno nanyain Kakak? Dia kan tau Kakak latihan bukan untuk fighting, kamu nggak ingetin dia?

Sebelum masuk dalam percakapan kami lebih jauh, aku akan beritahu kalian bahwa kami mengikuti pelatihan Taekwondo, ini adalah seperti kewajiban turun menurun dari keluarga Papa maupun Mama. Tapi aku memiliki prinsip sendiri mengikuti pelatihan ini bukan untuk fighting ataupun naik sabuk tapi hanya untuk jaga diri.

A : “Udah ade bilang, tapi katanya fightingnya memang kategori usia 20 tahun lebih, yah siapa lagi yang bisa diandelin, yang lain kan masih baru Kak”

K : “Ydhlah, biar nanti Kakak yang hubungin Reno”

Sejenak obrolan kami terhenti, Salsa asik dengan laptopnya, akupun sibuk dengan handphone. Sampai ada sesuatu yang terlihat oleh mataku memancing bibir ini untuk berkata.

K : “Ya ampun, masih pake seragam SMA pacaran sampe begitu banget didepan umum”

A : *memalingkan perhatiannya dari laptop, melihat ke apa yang aku lihat* “Kenapa Ka?”

K : “Nggak pantes dilihat, sok cantik!”

A : “Hahahahaaa… biarin sih Ka, dia emang gk cantik tapi kan punya pacar. Daripada Kakak, cantik-cantik kok jomblo. Makanya Kak, jangan jutek2 jadi pada takut keleus deketinnya”

Terhentak aku seketika seakan-akan tak percaya (lirik lagu Kerispatih) adik ku bisa bisanya ngomong kaya gitu sambil cengengesan.. omaigaaattt! Berusaha tenang, mengatur nafas, berusaha mencari kata demi kata, berfikir bagaimana agar bisa menjelaskan ke Salsa mengenai pernyataannya yang begitu menusuk relung hati yang paling dalam.. hiks lebay.

K : “De, liat sini, dengerin Kakak. Pertama makasih yah kamu sudah mengakui kalau Kakak emang cantik #diapastieneg. Kedua, kamu tau nggak makna jomblo itu apa?”

A : “Idihh.. kiasan itu keleus. Hmm jomblo itu yah gk punya pacar, jadi GeGaNa gituh Ka”

K : “Apaan tuh GeGaNa?”

A : “Yaahh, gk gaul sih. GeGaNa itu Gelisah Galau Merana hahahaha”

K : “Yeee alay lo ah.. serius nih dengerin Kakak. Jomblo itu ada 2 jenis. Yang pertama jomblo ngenes binti ngarep. Jomblo jenis ini adalah jomblo yang rela jungkir balik demi mendapat perhatian dari orang yang diincernya. Yang tiap malem ngeliat langit berharap ada pangeran jatuh. Dan isi status-statusnya always kode. Tiada hari tanpa ngerep kapan gue punya pacar. Ya Allah aku sudah ngebet nikah nih. Seakan kebahagiaan hanya berasal dari seorang pacar. Jomblo jenis ini sudah dipastikan akan menerima siapapun yang nembak dia nggak perduli lagi mengenai agama, masa depan dll, yang penting punya pacar, lalu, jadi sok cantik. Tapi jomblo jenis ini kalau pacaran tidak akan bertahan lama, karena awal dia nerima tidak diseleksi terlebih dahulu. Siapa yang rugi!”

A : “Jadi kaya nggak ada harga dirinya yah Ka, gampang didapetinnya”

K : “Nah, itu paham. Jomblo jenis yang kedua adalah jomblo bermartabat”

A : “Ini Kakak nih maksudnya pasti ckckckkk” *muka ngeledek*

K : “Jangan potong orang yang lagi ngomong!. Jomblo jenis ini adalah jomblo yang menikmati hidupnya, tanpa embel-embel kegalauan kaya yang kamu bilang tadi, apalah itu Gegana. Jomblo bermartabat adalah jomblo yang sibuk memantaskan dirinya agar dikirimkan jodoh yang baik. Iya ini adalah Kakak. Saat ini Kakak bahagia meski nggak punya pacar, bahkan hampir nggak ada waktu buat mikirin itu, waktu Kakak udah habis buat kerja, bahagiain Mama Papa dan kamu. Kalau Kakak mau, Kakak hanya tinggal tunjuk dan menjawab Iya untuk sebuah pernikahan. Tapi, belum saatnya :). Karena memilih dan menerima seseorang untuk kita jadikan sebagai teman hidup tidak sama dengan ketika kita menerima hadiah sepatu. Ketika sepatu itu kekecilan pasti tidak akan kita pakai kan, atau kalau sepatu itu kebesaran bisa kita kasih orang lain.

A : “hhmmm… Kakak.. maafin ade yah. Tapi Kak, kan tadi Kakak bilang menunggu jodoh yang baik. Kemaren kan ada yang mau ngelamar tapi Kakak kok nggak mau, bahkan Kakak juga nggak kasih kesempatan buat dia kenal Kakak. Kenapa juga belum saatnya, kan Mama udah minta cucu mulu”

K : “Keputusan tidak memberi kesempatan itu adalah jawaban dari Istikharah Kakak. Dan untuk saat ini, Kakak masih memperbaiki diri dulu dan Allah belum menunjukkan waktu yang tepat. Kamu doain ajah Mama sehat terus sampai waktunya Kakak bisa kasih Mama cucu :)”

A : “Tapi, ade heran deh sama Kakak. Ade liat kan Kakak kalo pacaran kan selalu serius nih, itu juga cuma ada 2 orang. Nah, kenapa sih dulu waktu Kakak sama Mas B….. Kakak nggak berjuang untuk bertahan, sampai lamaran yang udah tinggal 2 minggu lagi harus dibatalin. Kenapa juga waktu Kakak Taaruf sama Kak R… Kakak nggak berjuang ngeyakinin Papa biar direstuin, sampai akhirnya Kakak mutusin untuk berhenti?”

K : *Ya Allah diperjelas banget sih De pertanyaannya* “Denger Kakak yah sayang, semua itu udah jalan takdirnya Allah, belum saatnya kamu mengerti hal ini. Tapi untuk sebuah restu itu adalah hal yang pakem, karena restu orang tua adalah retsunya Allah. Percaya ajah sama Allah, saat Dia mengambil sesuatu yang kita anggap baik untuk kita, Dia akan menggantikannya dengan yang lebih baik, itu Pasti!”

A : “Kalo gitu, ade nggak jadi deh godain Ka Daffa, ade mau jadi jomblo bermartabat hahaa”

K : “Hah, apaan! Awas ajah yah, ketauan lenjeh-lenjeh sama cowo, Kakak cabut semua fasilitas kamu. Sekarang bukan waktunya pacar2an. Sekolah yang bener! Pacaran diusia dini tuh nggak baik, apalagi belum ngerti gmn maknai pacaran yang ada malah nyelonong nanti. Apalagi ABG2 alay tuh yang baru pacaran, semua foto profile FB, IG, Twitter, BBM, Path… semuaaaaa sama pacarnya. Yakin banget foto orang itu juga yang bakal ada di buku nikahnya hufftt”

Tiba-tiba terdengar lagu “Mine-Petra Sihombing Ft Ben Sihombing” ohh itu ringtone hp ku.

Assalamualaikum Mama…. dengan nada manja andalan.

Udah jam brapa ini Kakaaaak, jemput adenya di Puncak kamu?”

hehehe… iya Mah, ini udah mau pulang kok”

K : “Hayoo atuh buruan beresin itu laptopnya, sebelum Mama murkaaa”

Obrolan Kakak dan Adik pun berakhir, dalam perjalanan pulang kami saling diam, ntah karena cape, laper atau mikir gimana cara ngeles saat mama nyambut kami sambil bawa sapu. Yang pasti, aku berharap dari obrolan tadi banyak hal positif yang dapat diambil adikku, Salsa. Semoga dia memahami mengenai kejadian yang dialami Kakaknya yang sebetulnya belum waktunya untuk dia mengetahuinya.

Advertisements

37 thoughts on “Cantik-Cantik kok Jom(b)lo

  1. Beby says:

    Huahahah.. Aku fleksibel, Mbak. Kadang jadi jomblo pertama, kadang jadi jomblo kedua.. 😀 *ngga konsisten*

    Tapi beneran enak deh jomblo ituh.. Mau main sama siapa aja ngga ada yang ngelarang.. Masalah dapet perhatian, bisa dari siapa aja kan.. 😛 *melet*

  2. soeman jaya says:

    K3 … pria juga punya pegangan, yaitu ‘Wanita dinikahi karena satu dari tiga hal; dinikahi karena hartanya, dinikahi karena kecantikannya, dinikahi karena agamanya. Maka pilihlah yang memiliki agama dan akhlak (mulia) niscaya selamat dirimu (pria itu) … dan moga2 K3 punya tiga hal itu..!.

  3. soeman jaya says:

    Halloo dik K3 … 🙂
    Ooo gitcuu yaa – asal-usul, sebab dan alasan ‘apa dan mengapa kakak si~Salsa yang cantik kok jomblo … yes 3x … *manggut2 ** jadi faham bin maklum … 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s